Monday, February 3, 2014

Perjalanan





Assalamualaikum


Hidup ini adalah perjalanan. Perjalanan yang panjang. Manakala hari yang dihitung semakin kurang. Hari ini kita di sini esok belum tentu lagi. Kehidupan jua buat kita adalah satu amanah dari Allah yang harus kita pegang seumur hidup untuk kita berjalan di landasan yang betul. 

Ada siang ada matahari ada pelangi ada bayu  yang tersenyum menyambut kita. Rasa seronok rasa bahagia rasa tak  akan melepaskannya. Kendati ada malam ada mendung ada ribut ada taufan yang menghambat membuat nafas tercungap cungap.  Apa yang di belakang tertinggal tercicir tinggal parut tinggal cerita buat mengisi kotak memori apa yang di hadapan dirancang dikejar digapai semampu tangan semampu badan namun segala tetap terjadi penuh hikmah diluar pengetahuan hamba Allah yang sungguh cetek pengetahuan.

Kita manusia. Ada nafsu ada keinginan. Selalu berfikir rasional selalu juga bertindak melulu tak ketentuan. Namun apa yang paling penting dalam kehidupan manusia adalah TANGGUNGJAWAB di atas amanah yang Allah berikan untuk kita melunaskannya. Jika di antara kita semua masing masing melaksanakan TANGGUNGJAWAB kita mengikut peranan masing masing insha Allah kehidupan yang dilayari oleh manusia sejagat pasti aman teratur bahagia gembira dan lancar.

Perjalanan hidup saya teruskan. Seperti putaran jam. Selagi ada kuasa tenaga selagi itu berjalan. 



Begitu saya amat bersyukur diberi Allah kehidupan yang baik, Rezeki yang baik. Anak anak yang baik. Alhamdulillah. Januari 23 2014 pula dikurniakan seorang cucu perempuan yang sihat dan comel. Rasa bahagia mendapat gelaran opah. Inshallah nanti saya update gambar gambar di entri akan datang.


Bercerita mengenai 2013 saya tak tahu nak bawak anak anak bercuti kemana. Masing masing sibuk dan cuti tidak dapat serentak. Namun dengan masa yang terlalu singkat saya ambil keputusan untuk membawa anak anak bercuti ke London dan Paris. Saya pontengkan Hafiiz, Imran dan Alisya kerana mengejar cuti semestar Khairi.

Alhamdulillah segalanya berjalan lancar. Cuma hanya tinggal sedikit gambar kenangan kerana iphone5 saya hadiah dari Hanis yang banyak saya gunakan ambil gambar gambar telah hilang akibat disamun penyeluk saku di Paris.




With Aisyah rakan kenalan FB , seorang yang paling friendly dan helpful pernah saya jumpa.






Sempat berposing sebelum pergi shopping.






Posing lagi.






Kalau duduk tempat cantik-cantik ni memang kerja posing je.






Excited tunggu bas nak pergi beli groceries.






Akak pun nak berposing jugakk.





Alisya yang paling teruja nak beli makanan kat Tesco.







Kalau dah lepas beli barang, siapa lambat tinggal je.





Bawa anak-anak pergi Emirates Stadium.







Wah, bukan main seronok lagi ye.







Alisya bukan main gembira, peminat Arsenal katanya.







Liana pun turut serta nak berposing jugak.






Ambik kau.







Bila dengan mak, semua berlakon posing baik.









Empat orang penghibur hati tegar.









Jangan marah, akak posing lagii.










Seronoknya jumpa pokok epal!







bajet feeling2 photoshoot



ha kau, kan dah kena photobomb



ibu mengandung yang tak hilang seri di muka


oxford street yang havoc



Banana Tree, restoran indo-china halal, sedap dan murah di bayswater di tengah2 kota london.




shopping kat Bicester Village


Sekitar Harrods


epal hijau masam





peminat tegar Arsenal FC




Thursday, September 5, 2013

Selalu

.
Sebenarnya doa tadi panjang. Berjela. Tidak seperti selalu. Seperti dikejar dan mengejar.Buat harapan yang membusut  mahu ku kaut dan mimpi seperti hujan yang mahu ku tadah. Hati melayang melepasi gaung. Apa yang ku pandang seperti kosong. Apa yang ku dengar hanya dengung. Mujur jasad masih di sini. Masih dengan doa. Berteleku di sudut sejadah. Berjela-jela beruntaian dengan airmata. Suara tersangkut di dada.  

Aku di mana tadi. Berpinar hampir mati. Semalam cuba memperbaiki apa yang perlu diperbaiki. Tetapi semakin aku berusaha semakin aku dicela. Doa ku masih panjang. Seperti aku mahu hubungan kita berpanjangan. Jangan terlalu keduniaan. Jangan kerana nafsu. Jangan terlalu iri cemburu. Sayangi aku kerana hatiku. Kasihi aku kerana diriku.

Banyak yang tidak selesai. Mana mungkin selesai selagi Allah meletak kita untuk diberi segala hikmahNya. Biar itu selalu jadi prasangkaku di sepanjang jalan yang luas ini. Biar masih kelam. Teraba raba melorong pergi.

Tangan belum pernah turun dari separas bahu. Belumpun habis waktu. Doa masih begitu. Aku mahu rasa bahagia.  Aku mahu rasa sendunya rindu. Biar rindu itu setiap saat menyelinap diqalbu. rinduimu demi mencari redhaMu Allah.

Waktu seperti dihenti. Memberi aku ruang untuk menanti dan memerhati. Jemu bertali. Tangkaskan waktu berlari. Biar cepat esok lusa dan tulat. Biar rasa terubat.Biar masa yang mengubah segalanya.

Aku letak tapak tangan di atas sejadah. Kemudian membongkok. Mencari kudrat untuk bangun. Hari ni mana aku nak pergi. Waktu masih pagi. Hari masih panjang untuk aku nyahkan segala kerinduan.

Aku akan selalu merinduimu.

Selalu.

Akan ada selalu.

Kerana aku belum berlalu.



Tuesday, September 3, 2013

Kebaikan Atau Keburukan Orang Di Sekeliling Kita Adalah Cermin Diri Kita



Assalamualaikum


Banyak pendapat mengatakan siapa orang disekeliling kita itu adalah gambaran siapa diri kita.Siapa suami kita adalah cermin diri kita. Siapa anak-anak kita adalah bagaimana mereka melihat kita. Siapa ibu kita adalah bagaimana kita berbakti dengan mereka. Siapa kawan kawan kita adalah bagaimana kita melayan mereka.

Maknanya, buruk perangai suami maka itu adalah gambaran buruknya perangai kita, baik perangai suami maka itu adalah gambaran baik perangai kita. Maknanya buruk anak anak adalah gambaran bagaimana buruknya anak anak melihat kita, baik anak anak adalah gambaran bagaimana mereka melihat baiknya kita. Maknanya buruknya layanan yang kita terima dari ibu kita adalah kerana kita tidak berbakti pada mereka dan baiknya layanan ibu kita terhadap kita adalah  kerana banyaknya bakti yang kita tabur pada mereka. Maknanya baiknya seorang kawan kita itu adalah bagaimana layanan baik kita terhadap kawan..buruknya kawan kita adalah bagaimana buruknya layanan kita terhadap mereka.

Sebenarnya kata kata ini adalah satu kata kata motivasi yang diguna pakai oleh banyak pakar motivasi termasuk kita juga apabila mahu motivate diri orang atau diri sendiri untuk kita melihat kembali pada diri yang memang sentiasa tak sempurna. Kata kata ini sebagai merangsang supaya kita tidak mudah melihat keburukan orang lain tetapi patut melihat keburukan diri dan perbaiki. Kata kata ini menganjurkan supaya kita perbaiki hati dan diri kita barulah kita dapat perbaiki orang orang disekeliling kita.Bagusnya kata kata ini adalah ianya satu prasangka yang sentiasa baik terhadap orang lain. Bagusnya kita dapat mengambil sedikit pengajaran yang dapat mendidik diri kita supaya membersihkan hati dan jiwa. Alangkah bagusnya pula kalau semua orang di atas muka bumi ini mengambil pengajaran daripada kata kata ini  dalam menyedarkan diri sendiri. Menggunapakai sebagai sesuatu yang positif untuk menjalani kehidupan berkelompok, berkeluarga dan bermasyarakat dengan penuh hemah dan ibadah.


Jika benarlah ini yang kita applikasikan dalam diri dan hati kita maka semua yang berada di sekeliling kita pastilah orang yang baik baik belaka. Maka yang buruk buruk itu tidak akan pernah wujud dalam kehidupan kita sepatutnya. Jika terjadi sebaliknya maka sebenarnya kita tidak cukup baik. Jadi cabaran diluar yang kita terima buruk buruk belaka adalah datangnya dari diri kita sendiri.

Dalam ertikata sebenar masalah tidak akan wujud dalam hidup kita  kalau bukan kita yang bermasalah.Penceraian tidak akan berlaku kalau bukan itu yang kita mahu. Anak anak tidak akan kurang ajar kalau kita pandai mengajar. Ibu bapa akan menyayangi kita kalau kita cukup berbakti dengan mereka. Kawan-kawan pasti baik baik semuanya terhadap kita apabila memang kita adalah seorang yang baik.


Bukankah begitu? Atau benarkah begitu?



Saturday, August 31, 2013

Berpuluh Tahun Allah Beri Kesabaran Dan Kekuatan Pada Ku. Pasti Semuanya Ada Hikmah



Assalamualaikum,



Alhamdulillah hari ni inilah tugas aku. Mengandam. Eh tak jugak sebelum mengandam siap siap keluarkan ayam letak kat sinki. Senang nanti balik boleh terus masak. Lepas dok ulit muka pelanggan aku ulit pulak ayam tu nanti. Kadang kadang aku ni rasa suami aku saja biarkan aku jadi robot. Tadi lepas makan bread puding yang aku buat dia biar piring dan gelas atas meja. Aku cuma berperang dalam hati tapi lidah kelu nak komplen banyak. Eh taklah, aku perasan dia tak angkat piring cawan bila dia dah keluar. Aku cuma mampu merungut depan Hanis. Cerita tu habis di situ. Aku jugaklah yang kena buat.

   Lepas mengandam sampai je pijak lantai rumah aku terus campak segala tudung anak tudung bapak tudung meluru ke sinki. Lewat aku makan hari ni. Maklumlah berderet menu walau tak da sapa order aku rela hati nak sediakan. Tu kelemahan aku, suka sediakan makanan macam macam untuk seisi keluarga. Hari ni ada Laksa Thai lagi...gila apa asyik dok masak laksa thai.  Kemudian aku masak nasi baryani lauk ayam goreng berempah. Kemudian aku bake bread puding yang aku dah sedia awal pagi.

Oklah inilah hasil kerja aku hari ini....



















Friday, August 30, 2013

Deko Raya Rumah Saya 2013



Assalamualaikum.



Langit Ramadhan sepi. Sepi kali ini. Teduh dan tenang. Biar kurang bercahaya seperti tahun tahun lalu dengan kerdipan lampu raya di kawasan kejirananku ini aku tidak ambil kisah. Biar cuma rumah aku dan satu dua rumah di situ yang memasang lampu raya aku rasa bahagia dengan kerdipan lampu raya dan cetusan ibadah  yang menghiasi dan menerangi halaman ramadhanku. 

Berbondong bondong jemaah mengerjakan solat terawih. Berbondong bondong jemaah berbuka puasa dan terus bersolat magrib dan isyak berjemaah di Masjid itu. Suami ku hampir setiap hari di situ. Walau di mana dia berada dia akan cuba memecut untuk bersolat jemaah di situ. Alhamdulillah...Alhamdulillah.. Alhamdulillah indahnya pemandangan Masjid di tempat ku dengan limpahan cahaya Ramadhan...Alhamdulillah Allah menrezekikan kami bermukim di tempat yang barakah ini. Mudah-mudahan panjang usia biarlah aku terus dapat bermukim di sini dan memberi tumpuan seikhlas jiwa dalam beribadah dan membuat amal kebajikan demi mencari redha dan rahmatNya. Insyallah doakan ya.


Persiapan hari raya kali ini sederhana. Pakaian raya pun Hanis yang belikan dua pasang ketika buat penggambaran Mad Market di Alor Setar tempohari. Pakaian baju melayu anak-anak saya  beli  sepasang sorang dalam perjalanan ke Sabak Bernam kemudian singgah di Jakel seminggu sebelum raya. Baju melayu aaron aiziz. Baju baju raya kasual Hanis yang bawak adik adiknya ke Pavillion dua hari sebelum raya.


Persiapan dalam menghias rumah saya buat berdikit dikit bermula dari tahun lepas. Kali ni saya pasang frame kayu pada dinding dan suruh suami cat dengan warna kuning pucat. Dah puas telinga saya kena kata dek kakak saya katanya duit ada tetapi sofa tak bertukar tukar. Rasanya sejak dua tahun lepas saya nak tukar sofa tetapi saya ni tak mudah melatah untuk semua bertukar baru. Setiap perkara  yang saya lakukan selalunya harus ada perancangan. 

Entah mengapa tahun ni saya berkenan warna biru dan putih yang  ingin saya masukkan dalam hiasan dalaman rumah saya. Dah 3 tahun langsir tak bertukar. Kali ni saya shopping kain langsir di Jakel dan tempah sendiri tanpa pergi ke SSF yang agak mahal walau tak semahal menempah langsir di Eliza atau American Accent. Hasilnya mengalah ke semua di atas. Yang penting harus pandai pilih kain yang berkualiti dan tukang jahit yang mabeles.


Persiapan lauk pauk pula saya anyam ketupat pada hasi isnin walaupun raya jatuh hari khamis. Ini kerana saya tak suka buat kerja last minute. Alhamdulillah dalam kesibukan begitu malam dan subuh  saya di Masjid serta Solat Sunat Idilfitri tidak ketinggalan. Itu yang lebih penting buat kita dari segala galanya...mudah-mudahan istiqomah.

 Kemudian malam raya walau sibuk dengan lauk pauk tetapi semuanya tersedia dengan tip top. Kerja kerja menjadi bertambah mudah apabila Imran dengan Red Velvet  dan begitu berjaya menghasilkan maccaroon yang mabeles walaupun ianya adalah percubaaan kali pertama. Kalah makcik yang kami kenal  yang dah berpuluh tahun involve dalam dunia bakery dan berjualan lagi bila macaroon yang di buat semuanya leper. Hafiiz pula dengan browniesnya yang memang superb sampai jadi rebutan...Hehe sebab satu adunan brownies yang dia buat tu sikit bebenor....Alisya pula dua kali buat Butter Kek yang memang superb saya pun kalah hehe. Maaf kerana saya ni suka memuji muji kebolehan anak-anak saya. Saya dapat rasa apa yang mereka buat semua menjadi kerana keikhlasan mereka menggembirakan saya dengan menolong meringankan bebanan tugasan saya dalam rumah. Dapat saya rasa kasih sayang anak-anak saya yang amat menyayangi saya sebagaimana saya menyayangi mereka.Alhamdulillah

Tahun ni memang tahun yang paling bermakna apabila anak bujang saya sudah pandai menghulurkan duit raya walau cuma duit biasiswa dan belum bekerja lagi. Alhamdulillah.

Menu lauk : Ketupat Daun Kelapa, Nasi Himpit, Kuah Kacang, Kuah Lodeh, Ayam Merah, Nasi Baryani, Acar, Ayam Goreng Berempah, Daging Rendang, Serunding Daging dan yang paling jadi bualan adalah Laksa Thai saya yang saya buat lebih 8 kali tahun ni.

Lauk pauk yang saya masak semuanya menjadi. Dari raya pertama sehingga hujung minggu kedua syawal hampir setiap khamis saya masak untuk tetamu. Saya masak dalam kuantiti yang banyak supaya dapat menjamu tetamu sehingga hari Ahad.

Alhamdulillah rumah saya bertali arus didatangi tetamu namun akibat kesibukan saya terlupa untuk merakamkannya. Peminat peminat Hanis pun berduyun raya tahun ni. Alhamdulillah syukur kerana dapat menggembirakan hati sesiapa yang bertandang.

Sebahagian di bawah adalah gambar raya kami. Ramai yang meminta saya tunjuk deko maka saya just upload semua gambar. Kalau ada gambar berulang just enjoy schroll ya.


Selamat Hari Raya Maaf Zahir Dan Batin. Mohon keampunan dan maaf sekiranya selama saya bertulisan ada membuat sesiapa yang membaca sakit hati, kecil hati atau terasa apa sahaja. Minta halalkan jika ada yang saya terambil dan termakan.

Ada lagi syawal...datanglah beraya kalau sudi.


















 Saya tidak pulang ke kampung tetapi ibu dan adik beradik yang beraya di rumah saya...alhamdulillah mudah mudahan sirahtulrahim yang dalam usaha saya untuk menyambungkan diharap berterusan......amiiiin












Pinggan mangkuk putih saya beli di Parkson paviliion masa tu buat sale sampai 80%. Satu mangkuk putih segi dan bulat harga rm9.90 maka berbondonglah saya membelinya.









Kenal tak? Inilah pelakon iklan Awin yang dalam iklan raya Petronas 2013 teww...anak adik saya.



Dulu bersusah susah melahirkan mereka...tetapi sekarang amat bahagia bila disayangi anak-anak...alhamdulillah...














Semuga menjadi pasangan yang bahagia dunia dan akhirat








Konsep rumah saya untuk Deko Raya 2013 adalah "Asal Sedap Mata Saya Memandang".







Batu hitam yang tampal di belakang kabinet kaca itu saya upah indon buat rm200 barang saya beli sendiri.





Frame gambar di dinding belum saya temui yang sesuai maka saya letak gambar lukisan bunga yangs aya lukis sendiri dan framekan guna frame IKEA

Pinggan tembikar antik berwarna biru lukisan tangan saya beli ketika bercuti di bandung...shreeeeek saya suruh supir berhenti tepi jalan dan singgah beli. RM50 duit malaysia.

Saya suka lampu ini. Masa tu Urban Culture buat sale saya beli dengan harga rm100 lebih.

Karpet karpet antik ni saya beli masa Kilang karpet shalani di Sungai Buloh buat sale discount 80% sekarang tak dapat harga 3 hingga 4 ratus ni.


























Takutkan dengan warna putih. Bagi saya putih adalah warna paling selamat. Kalau sofa fabrik kotor apabila anak bulu saya curi ayam atas meja lauk heret habis kena sofa kerusi meja makan maka saya ambil tuala putih letak clorox dan bersihkan...tadaaaaa suci gebu balik. Kalau perabut putih yang terpalit kotor saya ambil marker putih saya contengkan tempat yang kotor maka suci putih balik.
















Sofa ruang tamu saya bawa ke ruang keluarga (ruang TV) manakala sofa yang ada di ruang TV saya sedekahkan ke rumah anak-anak yatim, termasuk oven lama saya, microwave, dan frame frame gambar yang saya nak tukar lain.










Seorang kawan yang rumahnya harga perabut beribu ribu minat giler dengan kabinet kayu berwarna walnut gelap ini. Harus bagaimana saya menjelaskan apabila kabinet ini saya beli masa kilang perabut di serdang buat sale. Saya beli dengan harga rm279. Masa itu hanya ada 2 buah sahaja.






Almari antik gaya melaka yang saya dah jenu giler tengok maklumlah beli tahun 1988 nak jual tak tahu sapa nak beli nak bagi adik beradik tak tahu sapa yang nak maka saya suruh suami catkan putih dan letak di sudut atas tangga. Diding tangga saya pasang wallpaper dan letak frame gambar beli di IKEA.













Pasu bunga biru yang saya beli rm12 di nursery pokok Sungai Buloh nampak sesuai dengan gandingan konsep "janji sedap mata saya memandang"


















Bunga bunga saya beli di Petaling Street sesekali untuk raya dan certain occassion. Aura bunga hidup itu yang saya suka sangat. Masuk rumah berbau kumbang  bau dari  bunga lily.